• Sejarah Pachinko di Jepang
    CASINO,  PANDUAN,  SEJARAH

    Sejarah dan Fakta Perjudian Pachinko di Jepang

    Mereka ada dimana-mana. Di setiap kota dan kota. Di distrik perbelanjaan dan di samping jalan terpencil. Simbol modern budaya Jepang yang dapat dikenali di seluruh dunia. Yang kami bicarakan tentu saja, tentang panti pachinko.

    Namun, berkat cahayanya yang terang, kebisingan yang memekakkan telinga, udara berasap, dan adanya link ke kejahatan yang terorganisir dan campur tangan celah hukum, pachinko belum benar-benar terlupakan oleh pengunjung atau lokal di Jepang.

    Hal ini tetap sangat tersebar secara luas di Jepang, bahkan ketika popularitasnya mulai berkurang. Dan dengan diberlakukannya larangan merokok di dalam ruangan baru-baru ini, ada waktu yang lebih baik untuk berkonsentrasi dalam mengibaskan bola permainan ini. Berikut semua yang perlu Anda ketahui tentang pachinko di Jepang.

    Sejarah Pachinko di Jepang

    Apa itu Pachinko?

    Pachinko adalah permainan yang mirip dengan pinball, dimainkan pada mesin yang terlihat mirip dengan mesin slot – banyak mesin bahkan memasukkan slot ke dalam permainan ini.

    Pada dasarnya, pachinko dimainkan dengan menembakkan bantalan bola ke sisi area bermain vertikal dan mencoba (dengan keberuntungan atau keahlian) untuk membuat bola mendarat di kantong tertentu. Lakukan dengan benar, dan Anda akan memenangkan lebih banyak bola untuk dimainkan – bola adalah bagian dari permainan dan hadiah. Biarkan bola jatuh ke tengah dan hilang, seperti di pinball.

    Setelah bermain, Anda dapat menukar bola-bola ini dengan hadiah dan (secara tidak langsung) uang tunai.

    Meskipun pachinko sering dikaitkan dengan suatu kelompok kejahatan terorganisir dan yakuza, tindakan keras polisi sejak tahun 1960-an dan seterusnya telah secara bertahap mengurangi pengaruh ini. Ini masih menjadi hobi yang sangat populer di Jepang, dengan hampir 9.000 panti pachinko dibuka di seluruh Jepang pada tahun 2019, dan sekitar sembilan juta pemain pada tahun 2017.

    Sejarah Pachinko di Jepang

    Sejarah Pachinko

    Anehnya, pachinko berbagi garis keturunan yang sama dengan olahraga isyarat seperti snooker dan biliar. Di Prancis akhir abad ke-18, permainan biliar disesuaikan dengan melibatkan menembak bola ke atas lereng ke dalam lubang yang dikelilingi oleh lubang tetap. Kemudian game lainnya seperti Bagatelle lahir. Itu populer di seluruh dunia, dan dikenal sebagai Bagatelle Corinthian di Amerika.

    Pada 1920-an, versi anak-anak yang disebut Permainan Korintus dengan membuat papan lebih kecil dan menggantikan tongkat dengan “dayungan” mekanis. Permainan Korintus pertama kali diimpor ke Jepang pada tahun 1924, dan menjadi populer sebagai permainan judi dengan hadiah kecil. Nama “pachinko” berasal dari “pachin pachin” onomatopoeik dari mekanisme tersebut.

    Toko pachinko komersial pertama dibuka di Nagoya pada tahun 1930, tetapi Perang Dunia II membuat semua salon dan pabrik mesin pachinko ditutup. Namun, pascaperang, hiburan benar-benar meledak, terutama di Nagoya yang sudah sangat maju.

    Selama perang, sejumlah besar tawanan perang Korea dan pekerja paksa dibawa ke kota untuk membantu upaya perang. Diskriminasi pascaperang membuat banyak orang bekerja di industri yang lebih gelap seperti perjudian – termasuk pachinko.

    Saat ini, sekitar 37% panti pachinko dimiliki oleh etnis Korea, meskipun beberapa perkiraan menyebutkannya mencapai 80%. Terlepas dari jumlah pastinya, persepsi publik tentang pachinko sebagai industri yang sedikit kotor, kelas dua, dan didominasi Korea terus berlanjut, dan terutama menjadi tema utama dalam buku Pachinko yang ditulis oleh Min Jin Lee.

    Mesin klasik yang sepenuhnya mekanis, dengan bola memantul di antara pin kuningan ke mendarat (atau tidak mendarat) di kantong. Pada tahun 1960-an, penangkap ‘tulip’ mulai muncul, yang menempatkan sirip di atas kantong untuk membuatnya lebih atau kurang mungkin untuk bola jatuh.

    Mesin sebagian besar bersifat mekanis hingga tahun 1980-an, ketika segala sesuatunya mulai menjadi lebih elektronik dan lebih mencolok. Saat ini, biasanya ada beberapa lapisan untuk setiap permainan, termasuk mesin slot di tengah yang menyebabkan peningkatan transaksi.

    Tunggu, Bukankah Berjudi itu Ilegal di Jepang?

    Perjudian secara teknis ilegal di Jepang, di luar beberapa pengecualian yang diatur dengan ketat seperti pacuan kuda dan lotere. Casino, juga, legal di bawah batasan tertentu, tetapi pada Mei 2020 belum ada casino resmi di Jepang. Meskipun demikian, Anda masih bisa bermain pachinko dan memenangkan uang juga tentunya.

    Ini semua berkat celah hukum klasik Jepang. Undang-undang tidak mencakup permainan yang dimainkan untuk kesenangan, dan Anda akan melihat bahwa uang tunai di pachinko parlors hanya berlaku dengan satu cara: dari Anda kepada staf untuk bertransaksi bola.

    Bola-bola ini bisa ditukar dengan segala macam hadiah mulai dari sabun batangan hingga sepeda. Namun, jika Anda tidak membutuhkan sepeda baru, Anda juga dapat menukarnya dengan “hadiah khusus”, – biasanya berupa benda atau potongan kecil emas dalam cangkang plastik.

    Anda akan membawa hadiah spesial ini ke loket lain, yang membelinya dengan uang tunai. Konter ini secara teknis adalah bisnis yang terpisah, meskipun mereka biasanya terhubung ke ruang tamu dan bahkan mungkin berada di gedung yang sama. Namun, intinya adalah Anda tidak akan pernah mendapatkan uang kembali dari tempat Anda membayarnya, jadi secara teknis ini bukan perjudian.